Semuanya bermula dengan benjolan aneh: seorang warga Muscovite berusia 20 tahun bercakap tentang perjuangannya dengan limfoma

Semuanya bermula dengan benjolan aneh: seorang warga Muscovite berusia 20 tahun bercakap tentang perjuangannya dengan limfoma

Wanita Rusia berusia 20 tahun Anna menceritakan kisahnya memerangi kanser – limfoma Hodgkin. Gadis itu mengakui bahawa ia ternyata ujian yang paling dahsyat dan sukar untuknya.

26 Januari 20243

Kehidupan pelajar berusia 20 tahun Anya dari Moscow benar-benar terbalik apabila dia menemui benjolan aneh di lehernya. Gadis itu tidak teragak-agak dan segera membuat temu janji dengan doktor. Biopsi menunjukkan bahawa Muscovite muda mempunyai onkologi – limfoma Hodgkin.

Diagnosis orang muda

Limfoma Hodgkin adalah kanser sistem limfa. Orang dari mana-mana umur menderita, tetapi selalunya penyakit itu memberi kesan kepada orang muda – 15-30 tahun.

Dalam 70% kes, penyakit ini bermula dengan pembesaran nodus limfa serviks, kesukaran bernafas dan batuk. Salah satu gejala limfoma Hodgkin mungkin suhu tinggi dan normal bergantian selama beberapa hari, serta gatal-gatal kulit yang berbeza-beza tahap keamatan, sehingga tidak tertanggung.

“Saya percaya doktor: Saya akan sembuh!”

Anya

Anya memutuskan untuk menjalani rawatan di MRRC yang dinamakan selepas itu. A.F. Tsyba. Pusat ini mempunyai sejarah panjang yang berjaya membantu pesakit dengan penyakit kompleks sistem limfa dan hematopoietik menggunakan teknologi tinggi.

Gadis itu mengakui bahawa sebaik sahaja dia mengetahui diagnosisnya, dia tidak begitu memahami penyakit itu, ketakutan menguasainya, dia diseksa oleh keraguan, tetapi ahli onkologi yang hadir – muda dan penuh perhatian – dapat menenangkan dan menyokongnya.

Pada hari-hari pertama, doktor berkata: jangan risau, kami akan menyembuhkan anda, semuanya akan baik-baik saja. Kedengarannya begitu yakin sehingga saya percaya tanpa syarat, saya tidak ragu-ragu bahawa saya akan sembuh! – Anya berkata. “Doktor banyak bercakap dengan saya – dia bercakap tentang rawatan, penyakit itu sendiri, kami membincangkan pelbagai topik. Dia tidak jemu menjawab soalan saya yang sama; ini sangat penting bagi saya. Lama kelamaan, doktor benar-benar menjadi ayah kedua kepada saya.”

“Anda sentiasa membiasakan diri dengan pesakit, kerana anda melalui saat-saat paling sukar bersamanya, baik dan buruk. Dengan mereka anda bergembira dan bimbang, jadi mustahil untuk tidak terikat,” kata Artem Vovchenko, doktor yang merawat Anya, pakar onkologi di MRRC yang dinamakan selepas itu. Tsyba. — Matlamat bersama kami adalah untuk memulihkan dan mengalahkan penyakit ini. Saya selalu memberitahu pesakit saya: jika kita berada dalam situasi ini, maka kita adalah satu pasukan yang mesti bekerjasama untuk kebaikan bersama untuk mengalahkan penyakit ini.”

Ujian yang paling dahsyat

Seminggu selepas perundingan, Anya diberi kemoterapi. Ternyata ujian yang sukar: gadis itu mengalami loya dan sentiasa berasa tidak sihat. Tetapi ujian yang paling dahsyat dan sukar ialah keguguran rambut.

“Pemahaman datang bahawa proses sedang berjalan, saya berubah, dan saya tidak lagi seperti sebelum sakit. Tetapi keluarga saya menyokong saya, dan tidak lama kemudian saya terbiasa dengannya, – gadis itu ingat. — Saya menyukai gaya rambut saya, saya membeli banyak rambut palsu yang berbeza dan melakukan solek berwarna-warni di bawahnya untuk mencipta mood. Ia memberi saya kekuatan dan mengalihkan perhatian saya daripada penyakit itu.”

Penyakit telah surut

Impian Anya menjadi kenyataan: dia telah memperoleh semula kehidupan yang sama seperti sebelum sakitnya, dan sudah bersedia untuk pencapaian baharu. Gadis itu sihat dan terus menjalani kehidupan yang aktif: dia menamatkan pengajiannya, menulis diploma, bekerja, belajar di sekolah memandu, bermain sukan dan menghabiskan masa bersama keluarga dan rakan-rakan.

“Saya menjalani kehidupan yang sama seperti sebelum diagnosis saya. Saya juga sangat gembira kerana penyakit itu membawa saya bersama-sama dengan orang baru yang hebat!” – kata orang Muscovite.

Anya menasihatkan mereka yang menghadapi limfoma Hodgkin supaya tidak gusar atau bimbang.

“Ubat kami telah benar-benar bergerak ke hadapan, saya melihatnya sendiri,” kata gadis itu. — Penting untuk memberi tumpuan kepada emosi positif — banyak bergantung pada anda dan keadaan anda. Sentiasa tersenyum dan bersikap positif adalah lebih baik daripada kecewa, hidup dalam kemurungan dan berfikir bahawa semuanya sudah berakhir. Malah, tiada apa yang selesai, semuanya dirawat dengan sempurna!”