Lari dari dia: 5 tanda bahawa di hadapan anda adalah orang yang benar-benar egosentrik

Lari dari dia: 5 tanda bahawa di hadapan anda adalah orang yang benar-benar egosentrik

Siapakah orang yang egosentrik? Bagaimanakah anda memahami bahawa ini adalah wakil biasa? Pakar psikologi telah menamakan lima tanda yang jelas tentang orang yang mementingkan diri sendiri yang pasti akan membantu anda memikirkannya.

31 Januari 202417

Seorang egosentrik adalah lebih daripada seorang yang ego. Ini adalah orang yang fokus dalam hidup hanya pada kepentingan dirinya. Dia melihat dunia melalui prisma “Saya”nya dan menilai perasaan, tindakan dan pemikiran orang lain hanya dari sudut pandangan peribadinya, biasanya mengabaikan atau memperkecilkan keperluan orang lain. Berapa kerap anda berjumpa dengan orang seperti itu? Mungkin terdapat orang yang egosentrik dalam kalangan rapat anda, tetapi anda mencari alasan untuk mereka. Sia-sia! Mereka tidak boleh diperbaiki.

Berikut adalah lima tanda yang akan memberitahu anda dengan pasti: ini adalah orang yang egosentrik biasa, menulis Penerbitan psikologi.

Hidup dalam dunianya sendiri

Orang yang mementingkan diri sendiri berfikir begitu dunia berputar di sekelilingnya. Dia perlu menjadi pusat perhatian. Dia tidak teragak-agak untuk menggunakan manipulasi untuk mencapai matlamatnya.

Apa yang penting ialah orang seperti itu hanya menumpukan perhatian kepada perkara yang menarik minat mereka, tanpa memerhatikan orang sekeliling. Walaupun memahami bahawa anda mempunyai kehendak dan keperluan anda sendiri, mereka mengakui bahawa mereka tidak begitu peduli.

Taksub dengan pendapat kita

Orang yang egosentrik, apabila berada dalam syarikat, cenderung untuk tidak berdiam diri dan mendengar apa yang orang lain bincangkan, tetapi bercakap, dan secara eksklusif tentang diri mereka sendiri, kehidupan mereka, pencapaian atau masalah. Mereka boleh dengan mudah mengganggu orang lain untuk kembali kepada topik yang menarik minat mereka – tentang diri tercinta mereka.

Mereka kurang empati dan belas kasihan. Mereka tidak dapat melihat apa-apa di luar diri mereka. Lebih-lebih lagi: jika anda meminta orang sedemikian untuk meletakkan diri mereka pada kedudukan anda untuk memahami perasaan anda, mereka tidak akan dapat melakukannya. Mereka tidak diberi peluang untuk melihat dunia dari sudut pandangan orang lain.

Jarang mengambil tanggungjawab

Orang yang mementingkan diri sendiri mempunyai cara pemikiran yang unik dan menyatakan keperibadian mereka. Harga diri mereka yang tinggi dan rasa harga diri yang terlalu tinggi membuatkan mereka menyalahkan orang lain atas kekurangan mereka sendiri. Ini adalah “penglihatan terowong” yang begitu unik. Pada masa yang sama, orang itu tidak mahu mengubah tingkah lakunya, walaupun ia menyebabkan masalah kepadanya.

Emosi menguras orang lain

Berurusan dengan orang yang mementingkan diri sendiri boleh mengecewakan dan memenatkan. Dia tidak mengambil berat tentang kebimbangan dan masalah anda – dia akan terus bercakap tentang perkaranya sendiri, tentang perkara yang penting baginya.

Sebagai contoh, jika anda memberitahu orang sedemikian tentang rasa tidak sihat, dia akan membalas dengan keseluruhan cerita tentang gejala dan penyakitnya – pada pendapatnya, jauh lebih serius daripada anda. Jika anda berkongsi bahawa anda membaiki tandas yang rosak, dia akan bertindak balas dengan mengumumkan rancangannya untuk mengubah suai seluruh rumah. Jika anda mengatakan bahawa anda akan bercuti singkat, dia akan segera mengingati betapa indahnya dia bercuti di Cuba.

Tidak dapat mengekalkan hubungan

Orang yang mementingkan diri sendiri tidak meletakkan keperluan pasangan mereka di atas keperluan mereka sendiri, tetapi pada masa yang sama menuntut agar hajat mereka dikabulkan tanpa syarat. Jika tidak, mereka boleh dengan mudah membuat skandal, histeria, mengancam dan malah menggunakan kekerasan.

Mereka mengharapkan lebih daripada orang lain sambil kekal tidak aktif, melakukan sedikit atau tidak sama sekali, dengan itu menjejaskan keakraban atau keintiman hubungan. Mereka diperlakukan seperti ini sebagai kanak-kanak dan mereka tidak tahu cara lain untuk berinteraksi. Oleh itu, tidak hairanlah orang yang paling rapat dengan mereka pun akhirnya meninggalkan mereka.